"Di Ambulance"

Reaksi: 
“Mohon beri jalan!”

“Mobil xenia hitam, mohon beri jalan! ... MOHON BERI JALAN!”

Mobil Ambulance dengan bunyi sirine yang keras melaju cepat. Seorang sopir yang handal detemani seorang rekannya dari BAZIS Kab. Semarang, berteriak-teriak dengan pengeras suara, membantu mengurangi hambatan laju mobil mobil. Mobil-mobilpun dengan sadar membelokan kekiri tuk memberikan jalan mobil Ambulance.

Saat itu aku berada di sana. Ditemani seorang saudara, memegang erat lelaki yang berbaring berselimut jarik batik. Ya, dialah bapak saya, yang baru saja meninggal di Rumah Sakit. Berbagai perasaan berkecamuk saat itu, antara percaya dan tidak percaya, bahwa bapakku telah meninggal dunia.

”Mas, tolong dipegangi jenazahnya! Karena mobil akan ngebut!” pesan sang sopir.

Pesan itu tidak begitu saya pedulikan. Karena dalam pikiranku melayang-layang mengingat kejadian-kejadian yang telah lalu. Flash back mulai saat bapak persiapan operasi, kebelakang terus, ketika bapak banyak berpesan nasehat kepada diriku, ketika bincang-bincang, hingga teringat, ketika beliau mendidikku sejak kecil. Di otak ini bagaikan di setel VCD rekaman masa lalu. Aku melihatnya dengan detail.

Ah, aku teringat, ketika masa kecil makanku sering bersisa. Bapakku marah, beliau menyuruhku menghabiskan hingga butir nasi terakhir. Saat itu aku benci, tapi akhirnya aku paham, itulah makna syukur. Ketika ingat jerih payah petani, ingat saudara-saudara yang kelaparan, ada perasaan bersalah jika makanku bersisa.

Aku teringat, ketika badanku cidera, dan pada waktu itu aku harus ujian catur wulan SD saat itu. Dengan bersegera beliau membawaku ke Puskesmas. Ah, ternyata antrian panjang. Tanpa pikir panjang beliau dengan berani berbicara didepan antrian.

”Maaf, bapak-bapak, ibu-ibu, berhubung anak saya mau testing (ujian), mohon kerelaan bapak ibu sekalian, agar anak saya diperkenankan dapat urutan pertama diperiksan. Saya memohon kepada panjenengan sekalian.”.

Orang-orang menatapku dan Bapakku dengan serius. Alhamdulillah, mereka semua menerimanya. Dan saat itu pula aku mendapatkan pelajaran keberanian, ketulusan, dan berfikir cerdas mengambil solusi.

”Din... din...din...” Suara klakson mobil sentak membuyarkan lamunanku.

Ah... perlahan-lahan aku mulai sadar, Allah telah memanggil beliau. Ya, beliau milik-Nya, dan akan kembali kepada-Nya. Kenapa aku tidak merelakannya? Bapakku akan bertemu Sang Penciptanya. Aku harus ikhlas.

Tak terasa mobil telah tiba dirumah. Orang-orang sudah berkumpul didepan rumah dengan wajah menunggu cemas. Tak sedikit dari mereka yang terisak isak menangis melihat kami.

...

Pagi hari semakin banyak orang yang datang bertakziah, mensholati dan mendoakan. Ada yang spesial saat itu. Suatu hal yang sangat membanggakan bagi saya saat itu. Prof. Dr. Din Syamsuddin Ketua Umum Muhammadiyah, datang untuk mensholati. Sosok yang dikagumi bapakku. Hal yang tak kuduga.

Pak Din Syamsudin baru beberapa hari mengenal bapak saya melalui telepon. Sama sekali belum pernah berkenalan langsung. Bapak saya mengundang beliau untuk mengisi pengajian Tabligh Akbar pada hari itu. Ternyata Allah berkehendak lain. Bapakku ternyata mengundang beliau bukan hanya untuk mengisi Tabligh Akbar, tapi juga untuk mensholatinya. Subhanallah.

Sesaat kumencoba keluar dari rumah untuk menemui saudara dan sahabat-sahabat bapak. Tak kuduga, begitu banyak orang-orang yang bertakziah. Tratag enam plong dengan ratusan kursi penuh semua, bahkan ada yang berdiri menunggu jenazah diangkat. Bergantian para rombongan mensholati jenazah.

Saat itu Aku semakin mantab, dan semakin ikhlas. Bahwa beliau memiliki banyak saudara dan sahabat yang mencintai beliau. Kekuatan silaturahmi yang sering beliau dengung-dengungkan kepadaku. Ketulusan membantu, dan perhatian kepada saudara dan sahabat. Yah, semua buah dari amal beliau itu. Hingga sampai sekarang aku sering terharu, karena segala urusan baik urusan Rumah Sakit, penguburan, hingga urusan pensiun, semuanya sudah diselesaikan oleh tetangga, saudara, dan sahabat beliau. Dengan bangga mereka bercerita kebaikan jasa bapak. Ah, tak terasa air mataku meleleh terharu. Suatu hal yang tak kuduga sebelumnya...

Ya Robb. Ampunkanlah dia... Sayangilah dia..., terimalah segala amalan dia... dan letakkanlah dia di tempat terbaik-Mu ya Robb...

~~~

Terimakasih sahabat, telah membaca tulisan ini, semoga bermanfaat...

Dan terimakasih kepada seluruh sahabat, yang telah mendoakan kami. Doamu sangatlah berarti. Jazakumullah...

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar